Surat

“Cik, ini ada surat untuk cik, tapi sayangnya tiada nama pengirim dan tiada alamat.”

“Oh, terima kasih Ahmad. Tak mengapa. Biar saya baca dulu.”

Aku buka surat yang dikirimkan kepada aku melalui Ahmad. Aku terkesima. Dari negara mana sang pengirim surat ini. Sepatah ayatnya pun aku tak faham. Aku ingin memanggil kembali Ahmad, namun sayangnya dia telah berlalu.

Aku masuk ke dalam rumah sambil memegang surat yang beratus-ratus muka surat itu. Aku masih memikirkan cara bagaimana untuk memahami isi kandungannya.

“Cik, mungkin sang pengirim surat ini sangat mencintai cik. Maka dia berikan surat ini melalui saya supaya cik baca.”

Itu pesan terakhir Ahmad sebelum dia berlalu.

Surat misteri itu aku letakkan di atas meja. Aku tatap helaian demi helaian. Meskipun aku tidak memahami bahasanya, namun aku dapat rasakan bahawa sang pengirim surat sangat ingin aku membaca dan memahami isi kandungannya.

Aku berlalu ke dapur untuk membancuh secangkir kopi kegemaran. Aku berharap ada seseorang datang untuk menterjemahkan isi kandungannya.

Keesokkan harinya aku bertekad untuk ke bandar mencari seseorang yang mampu menterjemah isi kandungan surat yang dikirim oleh sang pengirim melalui Ahmad. Aku juga hairan, selepas menghantar surat itu, Ahmad sudah tidak kelihatan lagi.

Surat yang tidak bernama, tidak beralamat dan juga tidak bertanda tangan itu menjadi misteri sehingga keesokkan harinya aku bertemu dengan Aminah. Aminah menyatakan ke sanggupannya untuk menterjemah surat dalam bahasa asing itu.

“Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam

Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari akhirat)

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.

Tunjukilah kami jalan yang lurus.

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.”

Aku bertanya hairan, “Apa maksud surat ini Aminah?”

“Surat ini dikirimkan untuk mengingatkanmu, ia merupakan wahyu yang diturunkan kepada Rasulullah s.a.w yang diberi nama Ahmad boleh datuknya, kemudian digelar Muhammad sehingga akhir hayatnya.

Ia bukan surat, melainkan firman Tuhanmu. Sebuah panduan kehidupan yang seringkali ditinggalkan dan dilupakan.”

Aku termenung mendengar penjelasan Aminah. Aku tahu semua itu. Tapi, kenapa ketika Ahmad memberikan “surat” ini aku seolah-olah lupa. Bahkan seperti tidak pernah melihat dan membacanya.

“Bukan hanya kau, tetapi hampir kebanyakan manusia telah meninggalkan “surat” ini. Ia semakin dilupakan. Kau beruntung kerana Tuhan kembali mengingatkan engkau tentang firmanNya.

Surat ini adalah surat cinta dariNya. Dia ingin kau kembali kepadaNya. Mengikuti perintahnya. Mencontohi pesuruhnya, Ahmad atau Muhammad s.a.w.

Sebenarnya… tiada siapa pun yang menghantarkan surat ini kepada kau. Ia sudah lama berada bersama kau tetapi seringkali diabaikan. Sehingga pada suatu hari kau koma akibat kemalangan. Ketika dalam koma kau sering meracau-racau menyebut nama Ahmad.

Aku fikir. Kini sudah tiba masa untuk kau sedar dan kembali ke alam nyata..”

Selepas Aminah membaca surat ituย penglihatan aku menjadi gelap.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s