WooWooWoo Balik Kampung #WhenTwinnieMTravel

So, seperti yang dijanjikan. Aku nak tulis entry pasal balik kampung kali ni. Kampungnya tak lah jauh sangat. Kalau orang bujang tu, tidur bangun tidur bangun empat kali sampailah. Kat mana? Di Kuantan, Pahang Darul Hogoh De Hogoh. Eh, Pahang Darul Makmur.

Balik kampung kali special sikit deme wei… Deme (panggilan untuk ‘korang’ atau uolls) bayangkan ye, aku, encik suami dan anak kembar naik grab-komuter-bas-grab untuk sampai ke destinasi.

Berapa kali tukar kenderaan? 4 kali!

So, untuk perjalanan kali ni, encik suami prepare… beli carrier baru untuk gendong anak. Carrier kali ni selesa sikit, dia ada macam tempat duduk untuk baby, support pinggang dan bahu dan baby boleh nak mengadap kita atau menghadap depan.

117495178412b8ede3c2b01f6036eff61469438646-lg
Carrier My Dear

Kemudian, untuk balik kampung kali kami kami tak bawak luggage, cuma bawak 2 backpack. Backpack yang ada pada abinya aku isi pakaian kami berdua dan backpack yang aku bawak aku isi baju anak-anak dan segala kelengkapan dieorang.

Packing backpack untuk travel 3 hari (2 hari je sebab hari ketiga pagi-pagi dah balik). Senang kan? Nampak senang sebab mungkin kami anak-beranak bukan jenis cerewet kot.

20170610_125204

Eh, botol, susu, air panas, air masak tak bawak ke? Bekal-bekal tak bawak? Nah… kat sinilah antara highlight post aku kali ni. Anak kembar aku alhamdulillah masih Breastfeed. Dalam masa yang sama dieorang dah makan, dah boleh makan nasi dan minum pun macam budak-budak lain. So, bila berjalan macam ni apa yang aku sediakan adalah, botol air kosong, kudap-kudapan (selalu beli je kat kedai) macam roti atau biskut.

So, macam mana aku bf anak waktu jalan jauh-jauh ni? Kembar pulak tu. Okey, untuk trip kali ni perjalanan pergi aku buat macam ni.

  1. BF sekali sebelum gerak naik grab
  2. BF sekali waktu tunggu komuter nak ke Terminal Bandar Tasik Selatan
  3. BF sekali lagi waktu tunggu bas
  4. Selama 3 jam perjalanan dieorang tidur je so no BF waktu ni. Bila dieorang terbangun kejap-kejap tu aku bagi air kosong.

Macam mana aku BF kan dua-dua. Okey, aku gilir-gilirkan. Mula-mula BF adik, kemudian baru kakak. Sambil salah seorang tengah BF abi die layan dieorang. Main, borak atau tengok Didi. Huhu.

Walaupun anak kembar aku dah start makan macam budak-budak lain, tapi dieorang still BF dan anak yang BF ni tak dinafikan sangat clingy dan manja. Kadang-kadang tu die saja nak melekat dengan maknya, bukan nak menyusu sangat.

Dan… how am cover while breastfeed? Aku pakai tudung labuh. Betul-betul labuh depan belakang. Aku pakai khimar. Jadi, memang sangat tertutup dan aku akan cari sudut atau angle yang orang takkan nampak. Hmm… bila dah jadi mak ni kau akan tau macam mana nak survive tau.

So… Susah ke senang BF anak, apalagi anak kembar. Ada senang dan ada susahnya. Nantilah aku share entry khas pasal ni.

Okey, back on story.

Selama perjalanan pergi anak-anak tak banyak ragam sangat. Dalam bas tidur, dalam komuter pun okey. Perjalanan 3 jam setengah dengan menaiki bas Bulan Restu berakhir dengan jayanya.

Sampai dekat rumah mak, kami rehat kejap kemudian ke bazar. After berbuka ada family gathering. Kakak ipar selamat bersalin baby lelaki.

Pagi jumaat, abinye bawak kami anak beranak jalan ke Pantai Balok. Perjalanan 24 menit dengan menaiki kereta.

20170609_123045
Pemandangan Pantai Balok

Petang sebelum berbuka, aku dan geng biras prepare berbuka dan malamnya ada family jauh dari Terengganu datang tengok baby baru.

Pagi sabtu, pukul 8.30 kami dah balik. Sekali lagi gunakan perkhidmatan Grab Car. Kali ni balik naik bas Plusliner.

Waktu balik agak huru-hara sebab kami ingat tiket bas tertinggal dalam Grab Car, rupanya ada terselit ntah kat mane-mane. Huhu.

Perjalanan balik tak berapa smooth sebab kembar ambik masa sejam baru nak lelap. Biasanya kalau naik apa-apa kenderaan (hatta motor!) kene angin sejuk sikit mesti terlelap.

Puas umi ngan abinye pujuk, dodoi. Al-kisahnya, pagi sabtu tu Kuantan hujan dan kebetulan kami gerak pagi jadi cuaca sejuk. Dek kerana kesiankan anak takut kesejukkan, aku just tukarkan pampers je. Tak mandi!

Hahaha, inilah kejadiannye kalau mak nak cepat. Kesian kat anak tak selesa sepanjang perjalanan. Kita tak mandikan sebab kesian dia sejuk, akhirnya jadi disaster sebab anak kepanasan.

Walau macam manepun, anak kembor aku paling kuat pun kalau buat perangai cuma menjerit jelah setakat ni. Alhamdulillah, ramai jugak yang tanya macam mana nak ajar anak behave bila keluar? Actually, takde tips yang spesifik tentang macam mana aku ajar anak behave bila keluar. Mungkin sebab anak kembor aku BF jadi dieorang tak biasa jauh-jauh dari maknye. Jadi tak berani nak melasak sangat.

Kami sampai semula ke KL pada pukul 12.30, naik bas pukul 8.30 pagi. Lama tunggu komuter dan dalam komuter lah anak buat hal sikit tapi thanks to stranger sebab bagi tempat duduk! Dieorang kesian kot tunggu kami kendong anak. Hehe terima kasih pakcik.

Sampai semula ke Sungai Buloh pukul 1.30 petang. Alhamdulillah ala kulli hal. Perjalanan kembara #TwinnieM kali ni adalah pelajaran berharga bagi umi dan abi.

Next trip kemana pula ya? Tunggu… 🙂

Bila anak belajar dari apa yang dia lihat.

Hari ni nak bercerita tentang anak. Sekarang ni baru tahu perasaan bila mak-mak suka luahkan perasaan dalam blog. Haha, dulu punyalah tak suka kalau mak tulis tentang kita dalam blog dia.

Tapi, tulisan inilah yang akan kita kenang nanti. Bila dah bercucu bercicit, kalau depa tak mau pegang fizikal book dah, setidaknya ada catatan alam maya yang nenek depa buat ni ha.

Okey lah, back on track. Al-kisahnya hari, aku dok perhati je kelakuan dua budak kembar ni. Si kakak tiba-tiba berangin je asyik nak angkat tangan ke adik. Yang adik pula, orang kata ‘cengengen”, asik nak nangis je.

Umi pula kononnya sibuk, jadi bila dua orang beradik ni buat hal umi mula nak naik angin. Tapi tak naik pun. Sampai satu tahap, waktu maghrib aku baru lepas solat. Duduk nak bacalah al-Quran satu kedua mukasurat. Kakak mula balik perangai berebut mainan dengan adik. Sampai satu tahap dia “lepuk” kepala adik dengan pen. Ya… mungkin tak sakit dan adik tak nangis pun tapi aku sebagai mak tak suka tengok pelakuan si kakak tu.

Aku panggil dia, aku kata, “Kakak… sayang adik.” Sambil tarik dia peluk adik. Si adik pasrah je bila dipeluk tapi kakak mengelak tak mau peluk.

Akhirnya aku tak paksa, aku angkat kakak letak dia atas riba sambil baca al-Quran sama-sama dengan dia.

Mula-mula si kakak okey, dia pegang jari aku dan ikut aku tunjuk ayat al-Quran. Tapi tiba-tiba lepastu spontan dia terkoyakkan al-Quran aku.

Waktu tu aku punya marah dah naik ke kepala, tapi aku tak marah… Aku just cakap, “Maryamm… ya Allah, ya Robbi, ya Fattah, ya Alim…” Waktu tu aku dengar suara aku bergetar tahan marah.

Kemudian si kakak diam. Dia tahu aku tengah marah, tapi aku tak pukul atau naikkan suara pada dia.

Aku pun tutup al-Quran dan kemas bilik. Malas layan angin. Sebenarnya aku tahu apa si kakak ni nak. Dia cuma nak aku bagi lebih perhatian pada dia.

Tak lama lepas tu, di merengek-rengek lagi dan cuba untuk ‘pukul’ adik sekali lagi. Cuma kali ni dia nampak aku tengok dia. Dia baru angkat tangan (dalam tangan dia ada pen) kemudian pelahan-lahan dia turunkan tangan dan letak pen ke bawah.

LT6C9868
My Daimond, Maryam. Yes, her name only Maryam.

She slow down.

Nampak dia belajar macam mana aku kawal kemarahan aku tadi. Dia buat salah tapi aku tak marah, jadi si kakak belajar, bila nak marah tak semestinya kita kene tunjukkan dengan cara sakiti orang lain.

fuh! Korang tahu tak ape perasaan aku sebagai mak waktu tu. Lega dan rasa macam menang satu medal emas.

Dengan cara aku kawal marah aku, anak aku pun belajar mengawal perasaan dia. But its long way to go. Aku tahu. Anak aku pun baru setahun setengah.

Tapi apa pelajaran yang aku dapat dari kejadian hari ini, tak semua perkara aku boleh kawal. Macam, bila kakak cemburu dengan adik… padahal aku dengan abi dia sayang sama je. Itu aku tak boleh kawal, aku dan abi anak-anak cuba seadilnya dalam bagi kasih-sayang.

Tapi, untuk diri aku sendiri, perasaan dalam diri aku boleh kawal. Aku pun tak pasti dia tengok mana bab pukul-memukul ni sebab kami anak-beranak takde dan tak pernah biasakan pukul-memukul ni. Aku assume dari cerita kartun yang dia tengok. So aku dah bagi tau abi dia, lepas ni cerita apapun hatta kartun ada limitnya untuk anak-anak.

Anak ni amanah. Bila kita salah ‘menjalankan’ amanah nanti pemilik amanah tanya apa kita nak jawab.

Apapun… selaku mak ayah, jom lah kita belajar kawal diri dn akhlak kita. Anak takkan tiba-tiba jadi “malaikat” atau tiba-tiba jadi “azazil”. Korang fahamkan. Kalau anak something wrong, jangan melulu tuduh orang, jom cek diri kita dulu.

Okey, aku end dulu membebel malam ni. Terima kasih sudi membaca luahan hati mak anak kembar ni. Aku nak sambung kerja yang kononnya mem’busy’kan aku hari ni. Bye.

Assalamualaikum!

13924971_621004734728215_1294284338552223934_n
Maryam dan Mardhiyah waktu umur 5 bulan. Umi akan rindu waktu korang comel-comel ni nak. 

My very 2nd book

Assalamualaikum!

Yeah, kembali ke ruangan peribadiku. Hehe. Lately sibuk, sibuk membesarkan anak dan mengurus rumahtangga. Apa? korang ingat menguruskan rumahtangga ni bukan pekerjaan ke? huhu.

Tapi sejak kembar dah masuk umur setahun, aku cuba untuk kembali aktif dalam dunia blogging dan menulis. Al Hasilnya maka lahirlah dua buah buku tahun ini, and another book (still counting).

But, semua buku-buku tu personally bukan buku aku. Yeah, literally bukan buku yang 100% tulis sendiri. Buku-buku tu adalah kolaborasi aku dengan abuya dan orang lain.

Buku 1st yang aku tulis pun aku rasa macam bukan buku aku sebab aku tulis dengan abuya dan ia berkisar tentang orang lain. So, after buku “DARI SEBERANG”, aku berhajat nak terbitkan sendiri my very 2nd book. “Dari Seberang” adalah 100% buku yang aku tulis sendiri dan aku terbitkan dengan Telaga Biru. Cetak 3000 tapi aku tak pasti terjual berapa. Huhu.

Buku kedua ni mungkin berkisar tentang banyak perkara. Aku nak kupis isu “How You Hit Your Puberty” , “Journey To University” , “Before & After Marriage” & “Kids”. Tajuk je bahasa inggeris, aku nak tulis dalam bahasa Melayu. Nak cari tajuk bahasa melayu yang best InsyaaAllah.

So, before aku publish my 2nd book, aku akan menulis di blog ni, InsyaaAllah. Okey, plan lain aku adalah, aku sebenarnya suka sangat tulis puisi. Puisi cara aku luahkan perasaan, itu yang aku rasa. So, aku akan wujudkan satu “ruang” dalam blog ni untuk publish puisi-puisi aku. So, rajin-rajin la klik para ruangan “Kotak HATI” YA.

So korang nanti baca ya, give comment and support. Hehe. Doakan, semoga aku diberi kekuatan untuk menulis. Hehe.

Anak dah bangun. So, aku nak gi “kerja” dulu! Bye!

monte-cristo-writing

Buat apa selepas berkahwin?

Hehe. Tajuk saja bagi gempak. Tapi memang nak cerita tentang life selepas berkahwin pun. Ni lah baru ada masa untuk menulis. Lepas anak-anak dah tidurrrr…

Yaaa.. Alhamdulillah, Allah kurniakan saya dan suami sepasang kembar gegirl yang comel dan insyaa Allah calon wanita Solehah (Allahumma aminnn…)

Setahun yang lalu saya tak berkesempatan nak update di blog disebabkan berpindah ke kampung suami dan sibuk menjalani kehidupan di sana. Ceritanya kami dah rasalah macam mana hidup di kampung (bukan kampung sangat pun, bandar lah jugak Kuantan nun… heheh)

Ohya, kembar kami diberi nama Maryam dan Mardhiyah. Ha’ah. Sepatah je namanya. Tak ada puteri, nur, siti, etc etc. hehe Mudahkan kerja calon suami anak nak sebut waktu akad nikah nanti. LOL.

Anak-anak sekarang dah masuk 5 bulan dan 3.8 nanti insyaa Allah genap 6 bulan. Pengalaman mengandungkan, melahirkan insyaa Allah saya nak tulis dalam entry yang lain.

Yaaa… lepas berkahwin ni macam-macam perkara saya dan suami dah lalui. Antaranya berhenti kerja, mula bisnes, tutup bisnes, mula balik bisnes, pindah rumah dan macam-macam lagi.

Perasaannya seronok, masam, pahit, manis, sedih semua ada. Tapi alhamdulillah, setakat ni Allah beri kami kekuatan untuk lalui semuanya. Kami belajar banyakkkkkkk perkara juga lah.

Kami tau pengalaman kami tak seberapa dan perjalanan kami masih jauh. Sekarang ni dok risau juga memikirkan nak membesarkan anak pada zaman yang mencabar ni.

Okeylah, nak celoteh panjang lagi. Nak asah balik jari supaya tajam. Haha macam pensil pulak. Tapi kita sambung next entry eh.

Ni saya belanja gambar kembar. Memori yang takkan dilupakan saat melahirkan dieorang ni.

Kenduri Sambut Menantu

Alhamdulillah, diberi kesempatan untuk update blog. Hehe. Dah janji nak cerita pasal kenduri sambut menantukan.

Sebelum tu kami memang sepatutnya ucapkan rasa syukur kepada Allah swt yang telah memudahkan segalanya dan juga keluarga yang banyak membantu. Tanpa keluarga siapalah kami.

Kenduri sambut menantu (kenduri belah pengantin lelaki) telah diadakan pada tarikh 11 April 2015 (Sabtu). Oleh kerana majlis dibuat untuk meraikan pengantin, kami balik ke Kuantan pada hari khamis (9 April 2015).

Mengikut adat, isteri tak ikut suami balik ke rumah mak mertua sebelum majlis berlansung. Jadi hari khamis haritu saya hanya singgah makan tenghari kemudian tumpang duduk rumah mak ndak (mak cik di Kuantan) selama dua hari sebelum majlis.

Katanya, sebelum majlis sambut menantu dibuat, pasangan tak boleh keluar bersama-sama takut jadi fitnah dan dikatakan belum berkahwin. Kerana melayu kaya adat jadi kita hormati sahaja apa yang dah dikatakan asal tidak melanggar syariat.

Pakaian untuk majlis sambut menantu ni kami pakai sahaja baju waktu kenduri belah perempuan. Jimat. Memanglah nampak sama sahaja tapi lebih baik jimat dari membazir. Beli baju cecantik, pakai sekali sahaja membazirkan?

Kenduri belah pengantin lelaki ni ramai saudara-mara dari belah Terengganu yang datang, Tapi sayangnya saya tak dapat jumpa semua sebab team pengantin dan pengantin perempuannya (saya) datang pukul 2.30 petang. Tetamu dari pukul 12 lagi dah ramai datang katanya.

Tiada bunyi-bunyian atau muzik sambutan yang mengiringi kedatangan kami tapi itu lebih baik. Waktu masuk beriringan dengan encik suami ke rumah mak ayah mertua, berdebar juga rasanya sebab jadi perhatian orang. Oleh kerana saya berniqab, orang mesti tertanya-tanya macam mana muka pengantin. Haha. Ni kelaka tau. Bayangkan petang lepas habis majlis ada jiran sebelah datang semula semata-mata nak tengok muka saya. Sabar jelah kak.

Kenduri sambut menantu ni tujuannya lebih kepada untuk mengeratkan hubungan dua belah keluarga sebenarnya. Alhamdulillah, keluarga pihak perempuan dilayan dengan baik. Terasa hubungan kekeluargaan yang erat. Siapa kata berkahwin ni memisahkan anak dengan keluarganya? Terbukti yang perkahwinan ni menambah bilangan keluarga. Jadi makin meriah!

10463732_431461737015850_3571614648022999633_o
Selepas makan kita bergambar pula. 😀
11155096_431461743682516_2311979581976097030_o
Inilah saudara-mara saya yang hadir.

Majlis tamat pukul 5 petang. Jadi bila semua tetamu dah balik kami pun mengemaslah. Penat tapi gembira sebab diraikan sebagai keluarga.

Keesokan harinya saya sempat belajar cara buat Kuih Bakar kegemaran encik suami. Hehe. Kene belajarlah apa yang suami sukakan. Senang je kalau tengok cara nak buat kuih bakar yang mak mertua ajar ni tapi jadi ke tak belum tahu sebab belum pernah cuba buat sendiri.

Lepas kenduri saya dan encik suami tinggal selama dua malam di rumah mak dan hari isninnya kembali semula ke rumah kami di Sungai Buloh, Selangor.

Insyaa Allah selesai sudah cerita tentang kemeriahan kenduri-kendara walimatul urus kami #SakinahAzlan #AzlanSakinah .

Banyak lagi kisah yang akan kami update selepas ini. Ohya, saya dan encik suami baru balik dari Family Day Uwan Temah di Port Dickson. Insyaa Allah saya akan ceritakan nanti.

Jumpa next entry ya!

Langkawi Kami Datang (Part II)

Akhirnya terluang juga masa menulis entry “Langkawi Kami Datang” part II ni. Hehe. Macam Twilligt pulak kan ada part2 ni. So here we go.

Hari Ke-3

Hari ni macam biasa bangun pagi. Selepas selesai semua rutin pagi kami turun breakfast untuk hari ketiga. Malam sebelumnya dah bincang-bincang dengan encik suami untuk naik Langkawi Cabel Car.

Pengalaman naik cabel car ni dah ada sekali waktu ke Genting Highland 4 tahun lepas. Sebenarnya takde la berani sangat naik tempat-tempat tinggi ni tapi acah-acah berani jelah. Kalau tidak tak merasalah pengalaman yang luar biasa sikitkan.

Masa yang diambil untuk sampai ke puncak dalam 15 menit. Pemandangan sepanjang dalam cabel car tu memang sangat cantik. Bayangkan ada tourist namakan Langkawi ni Hawaii Malaysia.

Tiba di puncak biasanya pelancong (kami pun feeling pelancong jugaklah) pulun ambil gambar. Tengah syok-syok ambik gambar tu nampak ada satu pasangan ni (orang Malaysia) tengah ambil gambar sambil pegang sigh “Say YES to HUDUD”. Memang terbaiklah! Support sampai ke puncak Langkawi tu.

Bila dah pusing-pusing ambil gambar dalam setengah jam akhirnya kami pun turun semula. Nak duduk kat atas tu lama-lama cuaca pula tak mengizinkan. Panas tebakaq. Yelah, waktu tu dah pukul 11.30 pagi. Matahari dah tinggi.

Ohya, Cabel Car ni terletak di Oriental Village, Telaga Harbour Park. Tiket naik cabel car tu dalam RM30 seorang. Sebelum naik cabel car kita akan dibawa masuk dalam satu pawagam kecil untuk tengok satu show 3D. Enjoy jelah. Pening kepala sebab show tu tentang naik roller coaster. Haha.

Langkawi Cabel Car ni ada macam-macam pakej. Korang boleh cek dekat website dieorang ni. Langkawi Cabel Car.

Aktiviti tak lah extrem mana tapi penatnya macam panjat gunung. Mungkin sebab cuaca panas. Jadi lepas tu kami balik ke hotel.

11022560_427292147432809_6698856366687473560_o
Pemandangan dari atas ketika sampai di perhentian 1 cable car.
11129627_427291167432907_7941771339114226878_o
Inilah dia Orental Village. Tempat naik cabel car.
11130374_427291677432856_3993018231407742640_o
Dalam cabel car
11053660_427290774099613_134343652391392202_o
Depan Oriental Village
11080336_427292027432821_3870671964050258730_o
Kredit kepada jurufoto terbaik, Encik suami.
11103004_427290860766271_3093072039956013256_o
Posing sahaja. Tak naik. Hehe
10842320_427290937432930_1280859462037161048_o
Akhirnya terbeli topi kedua. Haha. Yang first tinggal kat rumah mak.

Hari ke-4

Hari ni kami bertukar penginapan. Dari Alia Residence dekat Padang Mat Sirat ke Pantai Cenang. Kali ni kami menginap di AB Motel. Yang ni murah sikit la. Dalam RM90 satu malam. Budget hotel tapi yang bestnya dekat dengan Pantai Cenang yang terkenal dengan pantai pasir putih. Motel ni pun kami tahu sebab pak cik teksi yang kami kenal waktu hantar kami ke cabel car hari sebelumnya bagi tahu.

Dekat Pantai Cenang ni lagi ramai pelancong. Sampai dah tak nampak orang tempatan. Haha. So, lepas Check in kami pergi cari makan tenghari dulu dekat Cenang Mall. Oleh sebab malas makan luar, kami tapau je bawa ke motel.

Waktu nak masuk motel tu ada tourist guide tawarkan pakej melawat 3 buah pulau dengan bot. Naik ramai-ramai. Bila tengok pakej yang berbaloi (RM25 seorang) kami pun okey jelah. Sementara pukul 1.30 tengahari tu kami rehat dan solat dulu.

So nama aktiviti ni “Island Hopping”. Lawatan ke tiga buah pulau, Tasik Dayang Bunting, Puau Singa Besar dan Pulau Beras Basah. Kat bawah ni ada detail-detailnya.

1. Pakej Island Hopping

*Pusing pulau menaiki bot melawat ke 3 pulau pilihan; Tasik Dayang Bunting, Pulau Singa Besar dan Pulau Beras Basah.

*Trip pertama (9.00 a.m-2.00 p.m), Trip kedua bermula (2.00 p.m-6.30 .pm)

*Tasik Dayang Bunting telah wujud sejak 280 juta tahun yang lalu dan salah satu pulau yang diisytiharkan kawasan geopark oleh UNESCO.

*Aktiviti termasuk mandi laut, bagi makan ikan, bagi makan burung helang atau eagle feeding.

*Gambar tasik dayang bunting, ikan dan pulau gergasi.

*Mandi pantai di pulau beras basah aktiviti parasiling dan banana boat.

Antara tiga-tiga pulau tu Pulau Beras Basah paling cantik. Katanya kat situ pengambaran filem pertama Hitrik Roshan dibuat. Hehe Entahlah sohih ke tak.

So, bila dah penat daki bukit nak ke Tasik Dayang Bunting, Syok tengok boatman bagi burung helang makan dan santai-santai makan meggi (RM3 tau… Jadi sila bawa bekal kalau nak jimat) kat Pulau Beras Basah, kami balik dalam pukul 5.30 dan sampai ke motel dalam pukul 6.

Malamnya kami ingat nak jalan-jalan ambil angin sekitar Pantai Cenang tapi hujan pula jadi tengok TV jelah kat Motel. Malam tu pula orang sibuk-sibuk pasal GST. So layannn.

11074601_427292564099434_5214835481622468737_o
Ini dia pemandangan di Pantai Chenang.
11103005_427292777432746_91502867108209236_o
Sebelum “Hopping Island”
11080385_427292874099403_7894738834196087772_o
Di Tasik dayang Bunting
11082223_427293090766048_3607741857557204972_o
Kesian kat uncle yang berdiri tu, dia terjatuh waktu nak basuh kaki tepi laut. Luka kat tangan.
10922286_427293234099367_230593176348221410_o
Boatman bagi makan helang dekat Pulau Singa Besar

Hari Ke-5

Jadi inilah hari terakhir kami di Pulau Langkawi. Flight pukul 10.45. Kami check out pukul 7.30. Haha fobia tak nak kene tinggal flight. Tapi sebelum ke airport kami sarapan dulu depan pantai. Menikmati pemandangan terakhir di Langkawi. Lepas ni nak balik kene menghadap realiti di KL.

Lepas sarapan berbayar di restoren AB Motel kami ambil teksi ke airport. Beratur nak drop baggage je dah sejam. Bayangkan kene bagi peluang pada orang lain yang flight lebih awal untuk check in dan drop baggage dulu.

Tepat pukul 9.30 kami selesai urusan drop baggage dan tunggu di gate 4. Flight delay lagi. Jadi penantian sejam bertambah dua jam. Akhirnya pukul 11.30 flight Air Asia AK6307 boarding.

10549998_427293447432679_8447594514716015471_o
Dia… 🙂
10988335_427293634099327_5317197485949694015_o
Sebelum berangkat pulang

Dalam hati kami risau kereta yang ditinggal lama dekat tempat parking. Haha. Akhirnya. Kami tiba dengan selamat di KLIA2 pada pukul 12.30. Sekali lagi kami naik KLIA Ekspress ke KL Sentral.

Akhirnya percutian kami tamat. Ohya, sebenarnya dalam perjalanan nak ke KLIA2 waktu hari pertama tu kami berkenalan dengan sepasang suami isteri yang sangat loving dari Sarawak. Mereka ke KL untuk menghadiri perkahwinan anak saudara mereka. Dieorang sangat ramah dan sempat bagi tau kami tempat yang best makan mee hon sop. Tempatnya di Kuah, tapi sebab kami tak sempat ke Kuah jadi tak merasalah mee hon sup Mak Teh tu.

Jadi kat sini beberapa tips untuk korang yang nak pergi honeymoon.

1. Bawa buku catatan dan pen untuk catat semua detail perjalanan korang. Mana tahu boleh buat buku kan. Saya lupa bawak jadi encik suami belikan buku dekat KL Sentral.

2. Always prepare for the worst. Kadang-kadang informasi yang kita dapat tak sama dengan realiti. Contohnya tambang teksi. Dekat-dekat punya perjalanan pun kene cas sampai RM20! Jadi sentiasa bersedia okey.

3. Manfaatkan fasiliti hotel/homestay sebaiknya. Setiap hotel ada sediakan tempat masak air, kopi, gula, teh, creamer. Jadi berjimatlah sebab selalunya bila melancong atau jalan-jalan ni segala kos jadi lebih mahal. Dah nama pun bercutikan.

4. Always ask! Jangan malu bertanya. Hakak receptionist tu tak marah pun. Contohnya mana tempat menarik dekat-dekat hotel. Atau apa lagi kemudahan hotel (yang tak berbayar) yang boleh korang dapatkan. Ha, tanya… kalau tak tanya mana nak tahu!

5. Senyum! Iya, senyumlah walaupun dengan pak guard atau pak cik teksi. Senyum korang tu membuatkan orang senang untuk menghulurkan bantuan jika diperlukan.

6. Pakaian bawa seadanya sahaja. Basuh apa yang patut di hotel. Ini life survive skill namanya. Satu lagi tips nak meringankan beg korang. Hotel sentiasa sediakan tuala untuk pelanggan mereka jadi kalau korang bukan OCD tahap kronik yang tak rasa geli share tuala (yang bersih dan dah basuh ya!) bolehlah pakai tuala yang hotel sediakan.

7. Makan breaskfast di hotel like a king! Jangan nak mengada konon-konon malu nak makan banyak nanti orang kata ape. Hei. Korang bayar untuk duduk di hotel dan makanan tu pun korang bayar. Jadi makan kenyang-kenyang. Dah jimat duit makan tengahari tau.

Jadi inilah kisah honeymoon kami. Sebenarnya kami memang punya cita-cita nak mengembara dan backpackers lagi. Mungkin hujung tahun ni? Destinasi kemana belum tahu.

Insyaa Allah jumpa lagi next entry ya!