Apa yang aku rindukan selepas menjadi ibu?

Alhamdulillah, ada kesempatan sikit menulis hari ni.

Tak dinafikan, sejak jadi mak ni masa banyak habis dengan anak-anak. Lagilah anak kembar. Semuanya double.

Pernah suatu masa tu kalau akak nak mandikan anak, dua kali angkat pergi bilik air. Bila dah besar pandai jalan sendiri akak panggil je mandikan sekali.

Banyak perkara yang akak rindukan lepas jadi mak ni. Yelah, rutin dah berubah. Dulu bebas sekarang banyak terperap di rumah.

Nama je terperap di rumah, tapi banyakkk sangat perkara yang perlu diselesaikan. Terutama kerja-kerja rumahtangga lah ya.

Orang kata, waktu belum kawen nak sangat kawen. Bila dah kawen nak sangat anak. Bila dah ada anak nak sangat tambah anak and soooo on. Hahaha.

Tapi kadang-kadang hal berentetan tu jadi terbalik. Waktu dah ada anak pikir eh, dah ada anak (kan best kalau berdua je hahaha mak bapak apelah pike macam ni).

Bila dah kawen pike, apahal aku gi kawen, macam lagi best hidup bujang je. Pulakkk…

Sebab tulah nakkk… kalau mak ayah korang payah nak bagi kawen tu mesti ada sebabnya.

Pepatah “makan garam dulu” tu memang ada betulnya.

Tapi… itulah manusia. Susah nak dipuaskan dan susah nak bersyukur.

Padahal dalam setiap fasa kehidupan semua ada ujian.

Dan dalam setiap ujian pasti ada bahagia / derita. Dah namapun hidup kat dunia. Mana ada happy-happy je selalu.

Jadi, memang betul bila dah jadi mak ni akak rasa rindu masa-masa bujang.

Makan tak perlu share, nak pergi mana-mana tak perlu minta izin (mak ayah percaya katakan), nak beli apa-apa okey je.

Tapi bila dah kawen ni selalu makan sorok-sorok dari anak terutama coklat. Hahaha. Pastu nak beli pape, pergi mana-mana kena minta izin.

Naaaahhh… mula lah tu. Mula lah rasa tak bersyukur. Masa bujang dulu kemain keluar air mata darah nak kawen. Haha

Tapi akak tak menyesal pun dah berkawen dan ada anak. Cuma perasaan rindu pada masa-masa muda remaja je ada sikit-sikit.

Biasalah kan…

And akak bersyukur sebab dikurniakan anak-anak dan suami yang melengkapkan hidup akak.

Suami selalu bagi ruang dan peluang. Bawak akak gi jalan, ajak relax-relax kalau nampak akak stress, bawak pergi makan dan paling penting dia faham minat akak pada buku dan kedai buku hahaha.

Kalau anak-anak pula, dieorang ni ibarat benih pokok yang berharga lah. Kena tanam, baja, siram dan jaga sepenuh hati.

Sampai masa hasil buahnya akan dipetik. Saham akhirat. Syukur sangat Allah bagi peluang untuk ada anak… dapat tengok dieorang membesar depan mata tu satu nikmat.

Jadi, buat ibu-ibu semua… korang kalau rase blues disiang hari, penat, letih, stress buat kerja dan basuh berak anak tu… ambil masalah curi-curi makan ais krim dengan cekelat favorit korang.

Cuba cari masa fikirkan masa-masa bahagia, tapi jangan lama-lama kang ada yang pergi terbalikkan tong beras. Agak-agak dah okey ucapkan syukur..

Syukur ya Allah aku dikurniakan suami, anak dan kehidupan yang lebih baik.

Dulu bahagia, sekarang lebih-lebih lagi bahagia.

#2SisiBahagia

Advertisements

Emak & Nasibnya

Assalamualaikum,

Few~

Inilah nasib emak-emak ya,

Nak buat apa-apa kene tengok keadaan.

Kene utamakan laki dan anak.

 

Ni, anak dan laki dah tidur baru boleh buat kerja peribadi.

Kalau buat dapatlah duit,

kalau tak buat, orang lain yang “menjemput rezeki”.

 

huhu.

 

WooWooWoo Balik Kampung #WhenTwinnieMTravel

So, seperti yang dijanjikan. Aku nak tulis entry pasal balik kampung kali ni. Kampungnya tak lah jauh sangat. Kalau orang bujang tu, tidur bangun tidur bangun empat kali sampailah. Kat mana? Di Kuantan, Pahang Darul Hogoh De Hogoh. Eh, Pahang Darul Makmur.

Balik kampung kali special sikit deme wei… Deme (panggilan untuk ‘korang’ atau uolls) bayangkan ye, aku, encik suami dan anak kembar naik grab-komuter-bas-grab untuk sampai ke destinasi.

Berapa kali tukar kenderaan? 4 kali!

So, untuk perjalanan kali ni, encik suami prepare… beli carrier baru untuk gendong anak. Carrier kali ni selesa sikit, dia ada macam tempat duduk untuk baby, support pinggang dan bahu dan baby boleh nak mengadap kita atau menghadap depan.

117495178412b8ede3c2b01f6036eff61469438646-lg
Carrier My Dear

Kemudian, untuk balik kampung kali kami kami tak bawak luggage, cuma bawak 2 backpack. Backpack yang ada pada abinya aku isi pakaian kami berdua dan backpack yang aku bawak aku isi baju anak-anak dan segala kelengkapan dieorang.

Packing backpack untuk travel 3 hari (2 hari je sebab hari ketiga pagi-pagi dah balik). Senang kan? Nampak senang sebab mungkin kami anak-beranak bukan jenis cerewet kot.

20170610_125204

Eh, botol, susu, air panas, air masak tak bawak ke? Bekal-bekal tak bawak? Nah… kat sinilah antara highlight post aku kali ni. Anak kembar aku alhamdulillah masih Breastfeed. Dalam masa yang sama dieorang dah makan, dah boleh makan nasi dan minum pun macam budak-budak lain. So, bila berjalan macam ni apa yang aku sediakan adalah, botol air kosong, kudap-kudapan (selalu beli je kat kedai) macam roti atau biskut.

So, macam mana aku bf anak waktu jalan jauh-jauh ni? Kembar pulak tu. Okey, untuk trip kali ni perjalanan pergi aku buat macam ni.

  1. BF sekali sebelum gerak naik grab
  2. BF sekali waktu tunggu komuter nak ke Terminal Bandar Tasik Selatan
  3. BF sekali lagi waktu tunggu bas
  4. Selama 3 jam perjalanan dieorang tidur je so no BF waktu ni. Bila dieorang terbangun kejap-kejap tu aku bagi air kosong.

Macam mana aku BF kan dua-dua. Okey, aku gilir-gilirkan. Mula-mula BF adik, kemudian baru kakak. Sambil salah seorang tengah BF abi die layan dieorang. Main, borak atau tengok Didi. Huhu.

Walaupun anak kembar aku dah start makan macam budak-budak lain, tapi dieorang still BF dan anak yang BF ni tak dinafikan sangat clingy dan manja. Kadang-kadang tu die saja nak melekat dengan maknya, bukan nak menyusu sangat.

Dan… how am cover while breastfeed? Aku pakai tudung labuh. Betul-betul labuh depan belakang. Aku pakai khimar. Jadi, memang sangat tertutup dan aku akan cari sudut atau angle yang orang takkan nampak. Hmm… bila dah jadi mak ni kau akan tau macam mana nak survive tau.

So… Susah ke senang BF anak, apalagi anak kembar. Ada senang dan ada susahnya. Nantilah aku share entry khas pasal ni.

Okey, back on story.

Selama perjalanan pergi anak-anak tak banyak ragam sangat. Dalam bas tidur, dalam komuter pun okey. Perjalanan 3 jam setengah dengan menaiki bas Bulan Restu berakhir dengan jayanya.

Sampai dekat rumah mak, kami rehat kejap kemudian ke bazar. After berbuka ada family gathering. Kakak ipar selamat bersalin baby lelaki.

Pagi jumaat, abinye bawak kami anak beranak jalan ke Pantai Balok. Perjalanan 24 menit dengan menaiki kereta.

20170609_123045
Pemandangan Pantai Balok

Petang sebelum berbuka, aku dan geng biras prepare berbuka dan malamnya ada family jauh dari Terengganu datang tengok baby baru.

Pagi sabtu, pukul 8.30 kami dah balik. Sekali lagi gunakan perkhidmatan Grab Car. Kali ni balik naik bas Plusliner.

Waktu balik agak huru-hara sebab kami ingat tiket bas tertinggal dalam Grab Car, rupanya ada terselit ntah kat mane-mane. Huhu.

Perjalanan balik tak berapa smooth sebab kembar ambik masa sejam baru nak lelap. Biasanya kalau naik apa-apa kenderaan (hatta motor!) kene angin sejuk sikit mesti terlelap.

Puas umi ngan abinye pujuk, dodoi. Al-kisahnya, pagi sabtu tu Kuantan hujan dan kebetulan kami gerak pagi jadi cuaca sejuk. Dek kerana kesiankan anak takut kesejukkan, aku just tukarkan pampers je. Tak mandi!

Hahaha, inilah kejadiannye kalau mak nak cepat. Kesian kat anak tak selesa sepanjang perjalanan. Kita tak mandikan sebab kesian dia sejuk, akhirnya jadi disaster sebab anak kepanasan.

Walau macam manepun, anak kembor aku paling kuat pun kalau buat perangai cuma menjerit jelah setakat ni. Alhamdulillah, ramai jugak yang tanya macam mana nak ajar anak behave bila keluar? Actually, takde tips yang spesifik tentang macam mana aku ajar anak behave bila keluar. Mungkin sebab anak kembor aku BF jadi dieorang tak biasa jauh-jauh dari maknye. Jadi tak berani nak melasak sangat.

Kami sampai semula ke KL pada pukul 12.30, naik bas pukul 8.30 pagi. Lama tunggu komuter dan dalam komuter lah anak buat hal sikit tapi thanks to stranger sebab bagi tempat duduk! Dieorang kesian kot tunggu kami kendong anak. Hehe terima kasih pakcik.

Sampai semula ke Sungai Buloh pukul 1.30 petang. Alhamdulillah ala kulli hal. Perjalanan kembara #TwinnieM kali ni adalah pelajaran berharga bagi umi dan abi.

Next trip kemana pula ya? Tunggu… 🙂

Bila anak belajar dari apa yang dia lihat.

Hari ni nak bercerita tentang anak. Sekarang ni baru tahu perasaan bila mak-mak suka luahkan perasaan dalam blog. Haha, dulu punyalah tak suka kalau mak tulis tentang kita dalam blog dia.

Tapi, tulisan inilah yang akan kita kenang nanti. Bila dah bercucu bercicit, kalau depa tak mau pegang fizikal book dah, setidaknya ada catatan alam maya yang nenek depa buat ni ha.

Okey lah, back on track. Al-kisahnya hari, aku dok perhati je kelakuan dua budak kembar ni. Si kakak tiba-tiba berangin je asyik nak angkat tangan ke adik. Yang adik pula, orang kata ‘cengengen”, asik nak nangis je.

Umi pula kononnya sibuk, jadi bila dua orang beradik ni buat hal umi mula nak naik angin. Tapi tak naik pun. Sampai satu tahap, waktu maghrib aku baru lepas solat. Duduk nak bacalah al-Quran satu kedua mukasurat. Kakak mula balik perangai berebut mainan dengan adik. Sampai satu tahap dia “lepuk” kepala adik dengan pen. Ya… mungkin tak sakit dan adik tak nangis pun tapi aku sebagai mak tak suka tengok pelakuan si kakak tu.

Aku panggil dia, aku kata, “Kakak… sayang adik.” Sambil tarik dia peluk adik. Si adik pasrah je bila dipeluk tapi kakak mengelak tak mau peluk.

Akhirnya aku tak paksa, aku angkat kakak letak dia atas riba sambil baca al-Quran sama-sama dengan dia.

Mula-mula si kakak okey, dia pegang jari aku dan ikut aku tunjuk ayat al-Quran. Tapi tiba-tiba lepastu spontan dia terkoyakkan al-Quran aku.

Waktu tu aku punya marah dah naik ke kepala, tapi aku tak marah… Aku just cakap, “Maryamm… ya Allah, ya Robbi, ya Fattah, ya Alim…” Waktu tu aku dengar suara aku bergetar tahan marah.

Kemudian si kakak diam. Dia tahu aku tengah marah, tapi aku tak pukul atau naikkan suara pada dia.

Aku pun tutup al-Quran dan kemas bilik. Malas layan angin. Sebenarnya aku tahu apa si kakak ni nak. Dia cuma nak aku bagi lebih perhatian pada dia.

Tak lama lepas tu, di merengek-rengek lagi dan cuba untuk ‘pukul’ adik sekali lagi. Cuma kali ni dia nampak aku tengok dia. Dia baru angkat tangan (dalam tangan dia ada pen) kemudian pelahan-lahan dia turunkan tangan dan letak pen ke bawah.

LT6C9868
My Daimond, Maryam. Yes, her name only Maryam.

She slow down.

Nampak dia belajar macam mana aku kawal kemarahan aku tadi. Dia buat salah tapi aku tak marah, jadi si kakak belajar, bila nak marah tak semestinya kita kene tunjukkan dengan cara sakiti orang lain.

fuh! Korang tahu tak ape perasaan aku sebagai mak waktu tu. Lega dan rasa macam menang satu medal emas.

Dengan cara aku kawal marah aku, anak aku pun belajar mengawal perasaan dia. But its long way to go. Aku tahu. Anak aku pun baru setahun setengah.

Tapi apa pelajaran yang aku dapat dari kejadian hari ini, tak semua perkara aku boleh kawal. Macam, bila kakak cemburu dengan adik… padahal aku dengan abi dia sayang sama je. Itu aku tak boleh kawal, aku dan abi anak-anak cuba seadilnya dalam bagi kasih-sayang.

Tapi, untuk diri aku sendiri, perasaan dalam diri aku boleh kawal. Aku pun tak pasti dia tengok mana bab pukul-memukul ni sebab kami anak-beranak takde dan tak pernah biasakan pukul-memukul ni. Aku assume dari cerita kartun yang dia tengok. So aku dah bagi tau abi dia, lepas ni cerita apapun hatta kartun ada limitnya untuk anak-anak.

Anak ni amanah. Bila kita salah ‘menjalankan’ amanah nanti pemilik amanah tanya apa kita nak jawab.

Apapun… selaku mak ayah, jom lah kita belajar kawal diri dn akhlak kita. Anak takkan tiba-tiba jadi “malaikat” atau tiba-tiba jadi “azazil”. Korang fahamkan. Kalau anak something wrong, jangan melulu tuduh orang, jom cek diri kita dulu.

Okey, aku end dulu membebel malam ni. Terima kasih sudi membaca luahan hati mak anak kembar ni. Aku nak sambung kerja yang kononnya mem’busy’kan aku hari ni. Bye.

Assalamualaikum!

13924971_621004734728215_1294284338552223934_n
Maryam dan Mardhiyah waktu umur 5 bulan. Umi akan rindu waktu korang comel-comel ni nak. 

My very 2nd book

Assalamualaikum!

Yeah, kembali ke ruangan peribadiku. Hehe. Lately sibuk, sibuk membesarkan anak dan mengurus rumahtangga. Apa? korang ingat menguruskan rumahtangga ni bukan pekerjaan ke? huhu.

Tapi sejak kembar dah masuk umur setahun, aku cuba untuk kembali aktif dalam dunia blogging dan menulis. Al Hasilnya maka lahirlah dua buah buku tahun ini, and another book (still counting).

But, semua buku-buku tu personally bukan buku aku. Yeah, literally bukan buku yang 100% tulis sendiri. Buku-buku tu adalah kolaborasi aku dengan abuya dan orang lain.

Buku 1st yang aku tulis pun aku rasa macam bukan buku aku sebab aku tulis dengan abuya dan ia berkisar tentang orang lain. So, after buku “DARI SEBERANG”, aku berhajat nak terbitkan sendiri my very 2nd book. “Dari Seberang” adalah 100% buku yang aku tulis sendiri dan aku terbitkan dengan Telaga Biru. Cetak 3000 tapi aku tak pasti terjual berapa. Huhu.

Buku kedua ni mungkin berkisar tentang banyak perkara. Aku nak kupis isu “How You Hit Your Puberty” , “Journey To University” , “Before & After Marriage” & “Kids”. Tajuk je bahasa inggeris, aku nak tulis dalam bahasa Melayu. Nak cari tajuk bahasa melayu yang best InsyaaAllah.

So, before aku publish my 2nd book, aku akan menulis di blog ni, InsyaaAllah. Okey, plan lain aku adalah, aku sebenarnya suka sangat tulis puisi. Puisi cara aku luahkan perasaan, itu yang aku rasa. So, aku akan wujudkan satu “ruang” dalam blog ni untuk publish puisi-puisi aku. So, rajin-rajin la klik para ruangan “Kotak HATI” YA.

So korang nanti baca ya, give comment and support. Hehe. Doakan, semoga aku diberi kekuatan untuk menulis. Hehe.

Anak dah bangun. So, aku nak gi “kerja” dulu! Bye!

monte-cristo-writing

Buat apa selepas berkahwin?

Hehe. Tajuk saja bagi gempak. Tapi memang nak cerita tentang life selepas berkahwin pun. Ni lah baru ada masa untuk menulis. Lepas anak-anak dah tidurrrr…

Yaaa.. Alhamdulillah, Allah kurniakan saya dan suami sepasang kembar gegirl yang comel dan insyaa Allah calon wanita Solehah (Allahumma aminnn…)

Setahun yang lalu saya tak berkesempatan nak update di blog disebabkan berpindah ke kampung suami dan sibuk menjalani kehidupan di sana. Ceritanya kami dah rasalah macam mana hidup di kampung (bukan kampung sangat pun, bandar lah jugak Kuantan nun… heheh)

Ohya, kembar kami diberi nama Maryam dan Mardhiyah. Ha’ah. Sepatah je namanya. Tak ada puteri, nur, siti, etc etc. hehe Mudahkan kerja calon suami anak nak sebut waktu akad nikah nanti. LOL.

Anak-anak sekarang dah masuk 5 bulan dan 3.8 nanti insyaa Allah genap 6 bulan. Pengalaman mengandungkan, melahirkan insyaa Allah saya nak tulis dalam entry yang lain.

Yaaa… lepas berkahwin ni macam-macam perkara saya dan suami dah lalui. Antaranya berhenti kerja, mula bisnes, tutup bisnes, mula balik bisnes, pindah rumah dan macam-macam lagi.

Perasaannya seronok, masam, pahit, manis, sedih semua ada. Tapi alhamdulillah, setakat ni Allah beri kami kekuatan untuk lalui semuanya. Kami belajar banyakkkkkkk perkara juga lah.

Kami tau pengalaman kami tak seberapa dan perjalanan kami masih jauh. Sekarang ni dok risau juga memikirkan nak membesarkan anak pada zaman yang mencabar ni.

Okeylah, nak celoteh panjang lagi. Nak asah balik jari supaya tajam. Haha macam pensil pulak. Tapi kita sambung next entry eh.

Ni saya belanja gambar kembar. Memori yang takkan dilupakan saat melahirkan dieorang ni.